Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Grobogan
jaelani
just test bro :p
Thursday, 26 October 2017

Hari ini 18

Kemarin 64

Minggu ini 18

Bulan ini 3808

Keseluruhan 26143

Currently are 11 guests and no members online

  • KLIK UNTUK DOWNLOAD
Selamat Datang di Website Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Grobogan

Grobogan - Beragam inovasi diciptakan untuk mengurangi jumlah sampah di seluruh penjuru bumi. Penggunaan plastik yang saat ini sudah sangat mengkhawatirkan, dampak kerusakan dan pencemarannya bahkan sudah masuk sampai palung mariana, sebuah palung terdalam yang diketahui dan lokasi terdalamnya berada di kerak Bumi.

 

download

baca juga : Sampah plastik ditemukan di palung mariana titik terdalam di bumi

Sekitar 50 miliar botol air plastik sekali pakai yang terbuat dari polietilen tereftalat (PET) diproduksi di Amerika Serikat setiap tahun, hanya sebagian yang dapat digunakan dan dimanfaatkan kembali sedangkan sebagianan besar sisanya dibuang. Menurut Asosiasi Nasional untuk Sumber Daya Kontainer PET, tingkat daur ulang untuk PET telah tetap stabil di 31% sejak 2013. Itu setara dengan lebih dari 4.000.000.000 pon (1,8 × 109 kg) botol PET yang tidak didaur ulang di tempat pembuangan sampah, di pinggir jalan dan pantai, atau di sungai dan lautan. Sifat-sifat yang menjadikan PET bermanfaat sebagai bahan pengemasan (stabilitas dan daya tahan) juga membuatnya tahan terhadap kerusakan setelah masa manfaatnya berakhir.

Poliester seperti PET dapat dipecah melalui degradasi hidrolitik: ikatan ester dipotong oleh molekul air. Reaksi berlangsung secara berbeda dalam kondisi asam atau basa, tetapi bekerja paling baik pada suhu antara 200 - 300 ° C. Dalam kondisi lingkungan, prosesnya sangat lambat. 

PET pada dasarnya dianggap non-biodegradable, dengan botol plastik diperkirakan membutuhkan waktu hingga 450 tahun untuk terurai. Karena itu, bahan kemasan alternatif lain kini sedang gencar dicari.

Edible Water Bottle atau Botol air yang dapat dimakan adalah wadah air seperti gumpalan yang terbuat dari gel alga. Kemasan oleh sbiodegradable dibuat [sumber non-primer diperlukan] oleh Skipping Rocks Lab dalam upaya untuk membuat alternatif yang lebih ramah lingkungan dari botol plastik satu porsi. Wadah tersebut, dinamai "Ooho" oleh penciptanya, membungkus sejumlah kecil air dalam membran yang terbuat dari proses pembuatan alga dan kalsium klorida yang dicakup dalam lisensi Creative Commons, membuat resep tersebut didistribusikan secara bebas dan tersedia bagi siapa saja untuk digunakan.

"Ooho" adalah gelatin, bola membran ganda yang dibuat dengan menjatuhkan es ke dalam larutan garam kalsium dan natrium alginat yang terpisah. Prosesnya, yang disebut spherification, adalah teknik yang dipatenkan oleh insinyur Unilever William Peschardt pada 1940-an. Baru-baru ini metode ini diperkenalkan ke dalam masakan modernis oleh koki Spanyol Ferran Adrià. Proses ini menciptakan kapsul yang dapat dimakan dan dapat terurai secara hayati.